Kentut: Baik atau Buruk?

Suatu ketika, Bejo yang sudah tidak bisa menahan mulesnya, langsung melepaskan kentutnya begitu saja. Sementara itu, Ngebul yang sedang asyik tidur, langsung terbangun oleh suara kentut dan bau busuk yang tidak tanggung-tanggung itu.

Alhasil, Ngebul pun kesal bukan main.

Ngebul: “Hooyy, yang bener aja dong. Masa sih pake kentut segala!!”

Bejo: (pasang tampang tidak bersalah) “Mau tanya. Kentut itu baik atau buruk?”

Ngebul: “Ya jelas buruk lah!!!”

Bejo: (merasa tidak bersalah) “Makanya, karena buruk gue buang.”

Ngebul: (sambil merutuk) “Oh, gitu. Kalo semisal kentut itu baik??”

Bejo: (masih merasa tidak bersalah) “Dengan demikian memang harus dibagi ama elo.”

Ngebul hanya bisa menyumpah-nyumpah mendengar jawaban tadi.

Sendal Jepit
tongkrongan

Sendal Jepit

Penulis at RehatSejenak.com
Mantan "Kalong" yang juga merupakan fans berat kucing & kelinci. Ngeblog di RehatSejenak.com sebagai pelampiasan stress dari efek samping akibat jarangnya dapat schedule off di tempat kerja. :3
Sendal Jepit
tongkrongan

Latest posts by Sendal Jepit (see all)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

TrackBack URL

http://rehatsejenak.com/kentut-baik-atau-buruk.htm/trackback

PAGE TOP